SELAMAT DATANG

Kamis, 01 Maret 2012

Tips Tanam Jejer Legowo dengan Alat Penanda Tali dan Paralon di BPP Demung

Umumnya Anda mengenal jarak tanam tegel 25 x 25 x 25 cm. Nah, menanam padi yang baik sekarang disarankan dengan jarak tanam Jejer Legowo- Jumlah padi yang ditanam lebih banyak dan pemeliharaan lebih mudah.
 Jarak Tanam Jejer Legowo adalah 40 cm x 20 cm x 10 cm
 
 
Silahkan manfaatkan saja alat penanda yang mudah, seperti halnya yang dilaksanakan oleh
Grup Tanam dari BPP Demung yang disewa oleh Penyewa lahan di Besuki ini, paralon yang berukuran panjang 80 cm dan berturut-turut diberi penanda pada 20 cm lalu 40 cm dan lalu 20 cm . 
 
Silahkan juga manfaatkan tambang yang sudah ditandai benang Bol atau penanda lain yang jaraknya masing-masing penanda dalam tambang adalah tak lebih dari 10 cm saja.
Perhatikan titik-titik merah disamping kanan tambang penanda yang digunakan group tanam Padi BPP Demung. Penanda tersebut ditujukan agar menanam padi bisa lebih tepat kerapatan populasinya, sehingga dalam tiap baris- dicapai populasi tanaman amat sangat tinggi dibandingkan sistem larikan/tegel.
 
Selalu manfaatkan penanda ya, sebab dengan penanda tersebut Anda akan mendapatkan populasi tanaman yang lebih banyak - seprti yang dimaksud dan diinginkan   bahwa tujuan menggunakan jarak tanam  Jejer Legowo selain pemeliharaan lebih mudah, juga agar POPULASI TANAMAN LEBIH BANYAK. Beberapa foto dan cara pembuatan  Penanda (ATAJALE (alat tanam Jejer Legowo)) nanti akan dibahas dalam publikasi berikutnya, namun selagi menunggu- 
silahkan simak web berikut :
http://bit.ly/s9qI9x
Pengetahuan Tentang Jejer Legowo
Legowo menurut bahasa jawa berasal dari kata “Lego” yang berarti luas dan “dowo” yang berarti panjang. Menurut beberapa informasi yang saya peroleh cara tanam ini pertama kali diperkenalkan oleh Bapak Legowo Kepala Dinas Pertanian kabupaten Banjar Negara.
 
Pada prinsipnya sistem tanam jajar legowo adalah meningkatkan populasi dengan cara mengatur jarak tanam. Selain itu sistem tanam tersebut juga memanpulasi lokasi tanaman sehingga seolah-olah tanaman padi dibuat menjadi taping (tanaman pinggir) lebih banyak. 
 
Seperti kita ketahui tanaman padi yang berada dipinggir akan menghasilkan produksi lebih tinggi dan kualitas gabah yang lebih baik hal ini disebabkan karena tanaman tepi akan mendapatkan sinar matahari yang lebih banyak.
 
Ada beberapa tipe sistem tanam jajar legowo:
  1. Jajar legowo 2:1. Setiap dua baris diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Namun jarak tanam dalam barisan yang memanjang dipersempit menjadi setengah jarak tanam dalam barisan.
  2. Jajar legowo 3:1. Setiap tiga baris tanaman padi diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Jarak tanam tanaman padi yang dipinggir dirapatkan dua kali dengan jarak tanam yang ditengah.
  3. Jajar legowo 4:1. Setiap tiga baris tanaman padi diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Demikian seterusnya. Jarak tanam yang dipinggir setengah dari jarak tanam yang ditengah.
Cara tanam padi jajar legowo merupakan salah satu teknik produksi yang memungkinkan tanaman padi dapat menghasilkan produksi yang cukup tinggi serta memberikan kemudahan dalam aplikasi pupuk dan pengendalian organisme pengganggu tanaman.
 
Padi yang merupakan tanaman pangan utama penduduk, sebagian besar diproduksi di lahan sawah. Belum optimalnya produktivitas padi lahan sawah antara lain karena serangan hama, penyakit dan gulma. Melalui perbaikan cara tanam padi dengan sitem jajar legowo diharapkan selain dapat meningkatkan produksi, pengendalian organisme pengganggu dan pemupukan mudah dilakukan.
 
Jajar Legowo 2 : 1 (40 cm x (20 cm x 10 – 15 cm)) adalah salah satu cara tanam pindah sawah yang memberikan ruang (barisan yang tidak ditanami) pada setiap dua barisan tanam, tetapi jarak tanam dalam barisan lebih rapat yaitu 10 cm tergantung dari kesuburan tanahnya.
 
Pada tanah yang kurang subur kebiasaan petani tanam cara tegel 20 cm x 20 cm, menggunakan jarak tanam dalam barisan 10 cm. Pada tanah dengan kesuburan sedang kebiasaan petani tanam cara tegel 22cm x 22 cm, jarak tanam dalam barisan 12, 5 cm. Pada tanah yang subur 25 cm x 25 cm, jarak tanam dalam barisan 15 cm.
 
 
Tujuan dari cara tanam jajar legowo 2 : 1 adalah :
 
  • Memanfaatkan radiasi surya bagi tanaman pinggir.
  • Tanaman relatif aman dari serangan tikus, karena lahan lebih terbuka.
  • Menekan serangan penyakit karena rendahnya kelembaban dibandingkan dengan cara tanam biasa.
  • Populasi tanaman bertambah 30 %.
  • Pemupukan lebih efisien.
  • Pengendalian hama penyakit dan gulma lebih mudah dilakukan daripada cara tanam biasa.
 
 
Teknik Penerapan
 
a.       Pembuatan baris tanam
 
Lahan sawah yang sudah siap ditanami, 1 – 2 hari sebelum tanam air dibuang sehingga lahan dalam keadaan macak-macak. Tujuan air dihilangkan adalah untuk dapat membentuk garis-garis tanam secara jelas. Dengan menggunakan alat pembuat garis jajar legowo 2 : 1 (Atajale 2 : 1), dibuat garis tanam 40 cm x ( 20 cm x 10 cm) dengan cara menarik atajale pada lahan yang akan ditanami. Arah baris tanam sebaiknya sesuai dengan arah aliran air pegairan.
 
 
b.      Tanam
 
Bibit padi umur kurang dari 21 hari sebanyak 1-2 bibit ditanam pada perpotongan garis-garis yang terbentuk, dengan cara maju atau mundur sesuai kebiasaan regu tanam.
 
Teknik Pemeliharaan Tanaman
 
a.       Pemupukan
 
Pemupukan dilakukan secara alur pada tempat yang berjarak 20 cm dan posisi yang memupuk pada tempat yang berjarak 40 cm. Dengan cara ini hanya 40 % dari lahan yang diberi pupuk dan pupuk terkosentrasi sepanjang tempat yang berjarak 20 cm, serta pupuk lebih dekat denga perakaran sehingga dapat dimamfaatkan oleh tanaman secara maksimal.
 
b.      Penyiangan
 
Pada cara tanam ini penyiangan sebaiknya dilakukan dengan menggunakan landak/osrok cukup satu arah yaitu searah dalam barisan dan tidak perlu dipotong sepertimpada cara tanam bujur sangkar (2 arah). Jarak tanam dalam barisan 10 cm tidak perlu dilakukan penyiangan karena gulma akan kalah berkompetisi dengan pertumbuhaan tanaman padi. Dengan cara tanam ini, biaya penyiangan dapat di tekan sampai 50 %.
 
c. Pengendalian Hama dan Penyakit
 
Adanya lorong-lorong yang berjarak 40 cm sinar matahari dan sirkulasi udara dapat berjalan optimal dan kelembaban dapat ditekan sehingga perkembangan hama/penyakit dapat diminimalisir. Disamping itu, kegiatan pemamtauan dan pelaksanaan pengendalian penyakit dapat lebih mudah dilaksanakan.
 
Untuk menghitung peningkatan populasi dengan sitem tanam jajar legowo bisa menggunakan rumus :       
100% X  1 : ( 1 + jumlah legowo).
contoh:
  • untuk legowo 2:1 peningkatan populasinya adalah :  100%  X  1 : (1 + 2) = 30%
  • untuk legowo 3:1 peningkatan populasinya adalah :  100%  X  1 : (1 + 3) = 25%
  • Untuk legowo 4:1 peningkatan popuasinya adalah :  100%  X  1 :  (1 + 4) = 20%
  • Untuk legowo 5:1 peningkatan popuasinya adalah :  100%  X  1 :  (1 + 5) = 16,6%
 
Adapun manfaat sistem tanam jajar legowo adalah:
  1. Menambah jumlah tanaman padi seperti perhitungan diatas
  2. Otomatis juga akan meningkatkan produksi tanaman padi
  3. Memperbaiki kualitas gabah dengan semakin banyaknya tanaman pinggir
  4. Mengurangi serangan penyakit
  5. Mengurangi tingkat serangan hama
  6. Mempermudah dalam perawatan baik itu pemupukan maupun penyemprotan pestisida
  7. Menghemat pupuk karena yang dipupuk hanya bagian dalam baris tanaman
Selain manfaat sistem tanam jajar legowo juga punya kelemahan antara lain:
  1. Membutuhkan tenaga tanam yang lebih banyak dan waktu tanam yang lebih lama pula
  2. Membutuhkan benih yang lebih banyak dengan semakin banyaknya populasi.
  3. Biasanya pada legowonya akan lebih banyak ditumbuhi rumput

Sumber : Epetani dot net, penulis : UCU-BP3K KECAMATAN CIBITUNG
 disadur dan ditulis ulang oleh :
Khairdin Pramana Jaya, S. P., M. Pd bersama   Team Penyuluh Kecamatan Besuki dan Mlandingan BPP Demung
fotografi disajikan  oleh :
Khairdin Pramana Jaya, S. P., M. Pd.  (menggunakan Kamera SonyAlpha300K + Samyang 500mm)
bersama team Penyuluh Pertanian Kecamatan Besuki di BPP Demung Situbondo.
 
 
support by :
http ://herdinbisnis.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar